Pembinaan Anak-anak Salman ITB

PAS Bubar??!!

Posted by pasitb on April 26, 2007

Assalamu’alaykum warahmatullah wabarakatuh.
KK-KK Pas tercinta, perkenalkan sy ka Ona, semester 41.
baru bergabung di milis bbrp hari lalu. makasi ka Peni

agak malu juga, tampak banyak KK yang belum sy kenal disini. dan sy pun yakin, sptnya KK-KK juga tdk bnyk yg mengenal sy

PAS BUBAR??!!
Mohon maaf kalo judulnya rada kontroversial. sy tdk tau apa sebelumnya sdh pernah ada bahasan mengenai ini atau belum. lalu, kenapa memilih judul itu?
beberapa waktu lalu, sy pernah ngobrol dg seorang KK. demi keamanan sy rahasiakan aja namanya, hehehe.
inti dari obrolan itu adalah, melihat perkembangan PAS dalam hal pengembangan metode dan cara pengemasan mentoring yang rasanya tidak mengalami kemajuan berarti, bahkan mungkin cenderung statis, akhirnya kk itu sampe pada prediksi 2 sampe 3 tahun lagi PAS akan bubar.
bagaimana menurut KK?

sy sendiri tidak ingin sepesimis itu. rasanya setiap tahun selalu ada KK-KK yang dedikasinya begitu luar biasa untuk PAS. dan terkadang sy merasa 5 orang KK seperti mereka masih cukup untuk membuat PAS bertahan.
tapi, rasa khawatir tetap ada. kalo ga ada inovasi baru, rasanya PAS memang akan tenggelam dan keinginan kita semua utk berkontribusi dalam membentuk generasi Rabbi Radhiya itu akan semakin sulit utk diwujudkan.

hmm..mungkin sudah waktunya untuk pembaruan kurikulum. akan lebih baik, jika kali ini dalam penyusunan kurikulum didampingi oleh seorang supervisor, ka Fani mungkin?
PAS goes professional…kapan yaa..?

bagaimanapun harus kerja keras lagi!

wallahu’alam.

-Ka Ona’41-

15 Responses to “PAS Bubar??!!”

  1. k jungjun said

    menarik nih
    saya pikir yang memang harus dibenahi adalah metode rekrutmen kakak,waktu saya di pas, saya mungkin yang termasuk tidak mewarisi “soul” nya PAS. Tapi saya percaya pada kk semua,kita ingin PAS bisa lebih baik.
    saran kongkitnya bikin pola rekrutmen yang “dahsyat”
    hatur nuhun
    jungjun rahayat 38
    pengamat milis

  2. k jiwaldi said

    Betul itu Kakak..
    Mungkin ada betulnya juga…
    Tapi kalau kasus Kak Jung Jun..mungkin kerena waktu itu aku terlibat dikaderisasinya kakak-kakak PAS

    hehehe
    Jiwladi (35)

  3. k peni said

    pertama, selamat buat kak Ona yang sudah membuat kak Jungjun akhirnya menulis juga di sini…hehehehehehe ….

    serem juga, sih, baca judulnya…
    tapiii…
    jujur aja, kalo ngobrol ama alumni2 semester 20an, ngelihat atmosfer PAS sejak semester 33 ke sono (maksudnya semester 38, ga tau yang sekarang, saya cuma aktif sampai semester 37an) kayaknya tambah ancur.

    Jujur aja, selama 3 semester awal saya ngerasa sangaaaaaaaaaaaaaat nyaman berada di PAS. PAS itu beneran jadi rumah kedua saya. Misalnya saya ada kuliah jam setengah tujuh ampe jam delapan, trus nyambung lagi jam sepuluh, saya pasti ke PAS dulu. Saya bisa bolak balik kampus-PAS, tiga kali sehari dan saya selalu pulang ke rumah dari PAS. FYI, saya kan bukan anak itebeh! Jadi kalo bolak balik kampus-PAS, pasti harus ngongkos (herannya, selalu adaaaa aja ongkosnya, alhamdulillaah) . Bahkan, kalo ada orang2 telpon ke rumah, pasti disuruh nelpon ke PAS!

    Nah, mulai semester ke-4 saya berada di PAS, saya ngerasa atmosfer PAS beda banget… mulai ada blok2 di kepengurusan. . oke, saya ngerti, mungkin maksudnya biar lebih fokus.. tapiii… jujur aja, ya, rasanya jadi ada eksklusifitas antar departemen jadinya.

    Dulu (sampai semester 32), yang saya rasain, ya, mau dep mana yang rapat, tapi yang ngikut bisa dari departemen lain2 juga… hehehehehe.. .mungkin karena selalu ada konsumsi, atau rapat itu bisa jadi ajang ngobrol2 yang enak, jadinya biar kata satu departemen sedang mengadakan rapat, tapi bisa dari dept mana aja tuh member rapatnya.

    Kerasanya mulai awal semester 33. Waktu itu, saya emang ga kepake di kepengurusan, alias ditendang jadi BRPP. Nah, karena rapatnya ada di ruang umumnya PAS (sekarang jadi sekrenya SFM), saya ikutan masuk dengan alasan mau ngoprek alat2nya TK. Eh, saya diusir sama ketumnya. Mulai dari situ, saya mikir, kok, mau rapat aja pake ngusir orang segala? Padahal, yang bikin saya nyaman di PAS itu, waktu saya jadi staf, saya suka diajakin rapat sama departemen lain, bahkan kadang tim inti suka ngajakin kita2 yang cuma setaf buat nimbrung.

    Itu atmosfer pertama yang tidak menyenangkan yang saya alami. Makin ke sini, atmosfer di PAS tambah ancur. Apalagi saya ngalumni, pernah iseng main ke PAS, uuuh.. langsung deh ga dianggep.

    Padahal, waktu saya pertama masuk PAS, justru banyak alumni yang welcome ke kita2 yang masih baru. Merekalah yang membuat kita2 yang masih baru di PAS merasa nyaman. Seiring dengan perubahan atmosfer itu, makin sedikit alumni yang tebal muka nongkrong di PAS…hehehehehe. ..

    Ga kepingin nyalahin siapa2, tapi emang kerasa banget sih, emang ada yang harus berubah dan ada yang harus dipertahankan di PAS. Gimana dengan modal segitiga emasnya? Masih bertahan?

    FYI, saya pernah dicurhatin ama salah seorang alumni yang kebetulan nitipin anaknya di PAS. Katanya, anaknya telat dateng mentoring selama 3 pertemuan, karena ga tau kapan pembukaannya, dateng ke situ juga iseng aja, mana tau ada pengumuman pembukaan mentoring. eh, ternyata sudah 3 minggu sebelumnya. Biasanya, kan, seminggu atau dua, sebelum pembukaan mentoring ortu suka ditelpon. Untuk husnudzhannya aja, mungkin ditelpon tapi ga ada yang angkat atau kelewat ga ketelpon.

    Nah, si kakak alumni ini nanya sama salah seorang kakak pembina (taunya ini kakak pembina karena dia pake name tag mentoring PAS), mau nanyain kelompok anaknya ini. Dengan nada nggak enak, kakak pembina ini cuma jawab,”duh, maaf, ya, Bu. Saya nggak tau.” trus ngeloyor pergi!
    Pling, dos! Walaupun si kakak pembina ini punya urusan penting, setidaknya dia tolong sambungin dulu, dong, ortu adik dengan orang yang lebih kompeten di bidangnya. Bukan jawab dengan nada nggak enak karena merasa terganggu, trus ngeloyor pergi.

    Saya kuatir, kak. Apalagi, saingan PAS sekarang tambah banyak. Saingan untuk mendapatkan pembina yang berkualitas juga lumayan berat, karena di PAS pembina kan ga dibayar, di luar sana, banyak tempat anak bermain yang pembinanya dibayar. Belum lagi saingan buat mendapatkan adik2 binaan. Udah banyak arena bermain, belum lagi acara TV yang bisa lebih menarik.

    Menurut saya, kakak2 pembina PAS sekarang banyak banget cobaannya. Mulai dari KETUMPAS yang menghilang sampai adanya isu2 bahwa PAS ga akan lama lagi eksisnya.

    Kalo mau ada inovasi, tentu harus! Jangan sampai PAS ketinggalan jaman melulu. Mungkin kakak bisa usulin buat bikin kuesioner ke orang tua untuk mendapatkan masukan, ajak alumni juga buat kasih masukan. Bagusnya sih, alumni yang udah jadi anggota FOTA. Karena mereka kan ngerasain sendiri sebagai ortu. So, the most important itu orangtua adik, lho! Mereka kan konsumen!

    Menurut kakak2, PAS itu masih perlu, ga, sih?
    Andaikata PAS bubar, insya Allah, milis ini ga akan pernah bubar dan ikatan alumni PAS, insya Allah akan tetap ada.
    Biar gimana juga, PAS itu sangaaaaaaatttt berjasa buat saya. Saya punya banyak teman, banyak saudara, dapet banyak job, bahkan nemu papanya Ilman di PAS juga! Hehehehee

    udah, ah, ngacaprut panjang begini. Ayo, yang lain kasih masukan juga!

    – p e n i 3 0 –
    bertanya2, ntar Ilman sempet, ga, ya ikutan PAS? Heuheu….

  4. k nugie smt 33 said

    ketika akan bergabung dengan PAS, saat bergabung dengan PAS dan setelah bergabung dengan PAS, saya selalu melihat bahwa saya bisa memberikan manfaat kepada PAS dan banyak hal yang bisa diberikan oleh PAS kepada saya. Namun semua itu, terutama pada item yang bisa diberikan PAS

    —–
    barusan gempa …..!!
    ——

    dari pengalaman saya adalah berupa suatu proses yang baru bisa dirasakan manfaatnya apabila saya jalani semua kewajiban di PAS sebagai suatu kesatuan yang kemudian saya cerap untuk memberikan tambahan pada pengalaman saya yang kemudian saya gunakan sebagai bagian dari dasar keputusan-keputusan saya dimasa depan.

    Kondisi PAS saat ini pun merupakan kondisi yang mestinya disyukuri bahwa banyak dari hal tersebut yang bisa dipelajari. Bagaimana sebuah organisasi yang berada pada kondisi mature dan kemudian terus decline tanpa bisa kemudian menciptakan ‘second curve’ yang baik untuk mendapatkan kemajuan yang senantiasa berkesinambungan. Dan kemudian apakah ada manfaat yang bisa diberikan dengan membubarkan PAS?

  5. k arif smt 26 said

    WaAlaikumussalaamWa rahmatullahiWaba rakatuh
    Salam kenal juga buat K Ona. Saya Arif, semester 26. Waktu saya baru masuk PAS, adik-adik binaan saya seangkatan dengan K Ona lo…
    Ga pa-pa Kak, itu memang sudah naturalnya kakak PAS. Pertama agak malu, kedua malu-maluin, ketiga ga tau malu :>
    PAS mau bubar itu isu yang sudah lama sekali dan sudah biasa sekali. Sejak saya aktif sampai pensiun dari PAS (DeYure: 5.5 tahun, DeFacto: 7 tahun) orang-orang berbicara tentang itu. Saya menduga, isu ini sudah muncul sejak PAS didirikan..
    Wa.. ga perlu dirahasiakan, apalagi kalau itu K Moko, biar bisa kita cekik rame-rame :> Tapi sepertinya bukan oknum terkait satu ini. Kalo dia pasti akan bilang: PAS akan bubar besok, ga perlu nunggu waktu sampe 2-3 tahun!!!
    Menurut saya… innamal a’maalu bin niyaah. Amalan itu tergantung niat, hasil akhir itu buah amalan. Dalam hal ini, hasil akhir sangat bergantung pada niat awal.
    Saya yakin Kak Ona adalah satu dari lima orang itu
    Orang yang tidak kuwatir tidak akan pernah menemukan Tuhan
    Sekali lagi saya akan berbicara masa lalu. Dari dulu kurikulum itu selalu menjadi bahan persalahan. Zaman saya, maksimal dua semester pasti ada perubahan kurikulum mulai dari hal-hal kecil sampai ke yang ekstrim (peserta milis ini masih ada yang terlibat PokJa ga ya…? Itu lo, Kelompok-kelompok Zawa :>).

    Ada dua hal penting yang membekas dalam diri saya berkaitan dengan perubahan kurikulum ataupun segala dinamika yang ada di PAS. Pertama, kurikulum mau dijungkir balik seperti apapun, PAS tetap seperti itu-itu saja. Perasaan bahwa kondisi PAS semakin merosot tetap saja ada.

    Kedua, disinilah seninya berorganisasi nirlaba. Kita resah karena menyadari bahwa kita punya banyak sekali kelemahan. Tapi pengetahuan tentang kelemahan adalah modal penting untuk membangun kekuatan. Kakak PAS aktif harus terus berusaha dinamis meskipun hasilnya sulit sekali untuk kelihatan pada saat itu. Insya Allah setelah melewati proses-proses pembelajaran seperti itu, manfaatnya akan terasa banyak sekali.

    PAS goes professional. ..kapan yaa..?

    Ga bakalan. Sebagai organisasi pembelajaran non-profit jangan pernah berharap PAS akan profesional. Yang paling mungkin terjadi adalah alumni-alumni PAS bakal menjadi profesional sesuai dengan profesinya masing-masing karena kontribusi pembelajaran dari PAS. Melihat lebih jauh, saya juga tidak bisa berharap Salman bakal jadi profesional dengan sistem manajerial profesionalnya. Salman adalah masjid kaderisasi, kurang bijak jika diubah menjadi masjid profit. Lagipula saya adalah penentang profitisasi masjid… (kok sepertinya pembicaraan terlalu jauh melenceng ya…:>)
    bagaimanapun harus kerja cerdas juga, hehehe… piiz!!!

  6. k iye smt 31 said

    PAS mo “bubar” ya? kapan? kalo mo “bubar” kasi kabar ya sapa tahu bisa datang.
    Tapi kayaknya aneh, ramadhan khan masih beberapa bulan lagi, kok rencana “bu-ka ba-reng” nya udah heboh dari sekarang.
    hehehe sori garing ya…..
    sekarang seriusnya ah, mo nanya sih sebenarnya yang punya wewenang untuk bubarin PAS itu sapa sih sebenarnya? pihak Masjid Salman kah sebagai tempat bernaung sekarang; pengurusnya yang akif sekarang yang punya cap stempel nya; atau mungkin pihak lain.
    kalo gak ada sih mungkin peluang nya adalah organisasi PAS meredup trus mungkin mati atau hilang dengan sendirinya. peluang lainnya adalah kembali bersinar, tentu saja butuh usaha dan tidak lupa melihat situasi/tren jaman serta juga dukungan lingkungan nya. Usaha yang dilakukan internal PAS akan bisa lebih maksimal jika eksternal PAS yang terdekat juga mendukung, misalnya Masjid Salman (mungkin kepengurusannya, bukan Masjidnya), misalkan menjadikan PAS sebagai salah satu nilai jual (atau fasilitas yang disediakan) oleh Masjid Salman itu sendiri.
    hehehe, sedikit aja dah seriusnya…

  7. K Vin said

    ih kaka-kaka yg ngasih comment diatas khan kk2 pembinanya anak saya ……….. aduh k lama banget ya ga ketemu.

  8. Ass..salam kenal..sy Lina kk smt 26,sm dg k’arif tuh..(msh ingat ga ya…)kaget betul..liat di situs ,PAS bubar.,pdhl tdnya mau cari pencerahan dg buka situs PAS … Yg terjadi kok malah tambah pening ya…KK KK wake up…..open your eyes….bukan saatnya berpesimis ria…tunjukan kemampuan..betul kt k’arif..semuanya tergantung niat..(he..he..bknnya se ide krn satu angkatan loh..)btw..sejak kapan ya,orang MESIN jd ahli ekonomi…? :>…(mba rifa…k’desmul…k’alvi,berta,tetra where are U…piye kabare ?.,)..

  9. pasitb said

    K Lina, jangan kaget kak, alhamdulillah, sampai sekarang PAS sudah sering “BUBAR” (BUka BAReng), dan masih eksis. Belm bubar seperti tulisan di atas…

    Sekarang Alumni PAS pun sudah membentuk semacam organisasi yang namanya Ikatan Alumni PAS-ITB. untuk join dan sharing dengan kakak-kakak pas yang lain bisa juga melalui milis
    pas-itb@yahoogroups.com atau
    maklumat@itb.ac.id atau
    pernah-jadi-kakak-pas-itb@yahoogroups.com

  10. Mang Ber said

    asw..
    loha..kali pertama nih “menginjakan kaki” di beritapas..
    soal bubar PAS ( dengan atau tanpa tanda kutip )..hemat saya sih, semua organisasi manapun pada hakikatnya akan ” tenggelam ” ( biar agak halus dikit dari kata mati hi5x..). apalagi organisasi nirlaba seperti PAS..saya ingat betul, zaman saya dulu (kesannya jadul banget ya)ada beberapa kk PAS yang kuliah nyambil S2 di PAS, maksudnya aktif sampai 4 semester lebih..wuiihh..
    well..Seperti saat mereka ( baca: organisasi ) muncul, maka mereka pun akan tenggelam ( entah kapan..wallahu a’lam ). tapi paling tidak ada beberapa hal yang dapat membuat organisasi tersebut bertahan lama..yup salah satunya adalah kaderisasi. saya yakin kaderisasi adalah salah satu prioritas seluruh organisasi manapun di dunia. cenah ( ceuk departemen percenahan ) Bill Gates pernah bilang, kalian boleh mengambil perusahaan saya, tapi tidak dengan karyawan saya..contoh terdekat saja, geng motor BRIGEZ, XTC, GBR para kadernya berani bersimbah darah jika ada kawannya yang diserang..tapi ada contoh terbaik, Rasul kita Muhammad s.a.w ( duh..kisah Rasul manakah yang tidak indah dan tidak dapat dijadikan hikmah ?? )melakukan pembasisan dengan kaderisasi yang sangat mantap sehingga muncul para sahabat yang senantiasa berani tampil di depan membela Islam hingga syahid menjemput..
    jadi intinya apa nih??ya itu tadi..PAS bisa tenggelam sebagaimana PAS dulu bisa muncul, tergantung bagaimana kaderisasinya..
    wallahul musta’an..

  11. k ali said

    asalamualaikum…

    wah…wah…
    saya jadi kk termuda yang nulis komen…
    saya baru masuk sih…smt 48…

    baca komen semua alumni di atas ngeri,,
    jangn bubar dong,,
    saya yang baru menginjak semester ke dua di pas mulai merasa betah tak betah…(alaaah)
    masih ada koq k,, kk2 yang menganggap sekre rumah kedua…
    klo gk da kerjaan saya selalu mikir sekre (sebenernya kamar galia) buat jadi tujuan, trus ada juga k gozi yg selalu hadir,,k tendri yang selalu baca kompas gratis,,k dendi yang rehatnya selalu di sekre dll…
    mungkin yang jd masalah adalah sekarang kk putra menuju kepunahan…
    padahal klo dirasa yang availabel setiap saat untuk acara2 pas diluar keorganisasian adalah kk putra,, silaturahmi ke rumah kk atau alumni yang jauh,,futsal galia,,ngakak malem2,,tfc,,dll…sekarang karena kk putra sedikit acara2 yang mempererat kekompakan seperti itu sedikit yang berpartisipasi…
    sehingga mulailah kk kurang merasa saling memiliki…

    gimana dong? padahal buat pas yg profesional,,mulai smt 49 ada staff ahli di kepengurusan…bahkan pengutam namanya general manager…profesinal kan?

    wassalam…
    k ali semester patlapan….

    kk moderator,,boleh gk situs ini diisi karya adik2?
    rencananya mentoring keluar bokre smester ini bakalan ke comlabs itb (kernet…kreatif on the net) trus adik2 di ajarkan bikin karya dan ngepostingnya…
    karena belum dapet situs yg kepikir,,mending ke situs ini dulu aja ya…
    boleh kan?

  12. mfaa98 said

    ooh, wajib bangett. memang ditunggu isi2 tulisan maupun karya2 dari PAS-nya… secara moderator sekarang susah dapet akses ke PAS-ITB gitu looh…

    ditunggu ya.. klo bisa rutin minimal sebulan sekali ada berita baru… he he he..

    atas nama kang momod.

  13. SMT 43 said

    boleh ikutan kirim ide ya?

  14. Ka Vian said

    Ka Ali, “rekor kaka termuda komen di sini” dirimu terganti olehku. hihi

    Assalamulaikum, Kaka semua….
    Saya Ka Vian, semester 50. Dan PAS sekarang menjelang semester 55 lho, Ka. Ahad depan OBT 55. ^_^

    membaca komen-komen di atas, ada desirdesir gak jelas, dan senyumsenyum gak jelas (pula). Wah, ternyata isu “bubar” PAS udah lama ya, Ka? Dan alhamdulillah, kita bisa melewati rintangan-rintangan itu bersama. Senangnya diperkenalkan Allah dengan orang-orang sehebat Kaka-kaka, dengan ide dahsyat, dan aksi mantap!

    Ka, acara besar periode 28 akan segera terjelang lho.
    sanlat PARABOLA (pertanian.budaya.olahraga)sebagai sanlat liburan adik-adik SD se-nusantara.
    insya Allah akan dilaksanakan tgl, 27 Juni-2 Juli 2011, di Pesantren PERSIS Garut.
    Ayo Ka, indah sekali bila Kaka semua bisa turut hadir, menghidupkan bara semangat kami. Apalagi, jika Kaka berkenan menyebarkan berita baik ini ke seluruh dunia. ^_^
    info lengkapnya http://www.parabolapasitb.tumblr.com
    add juga fb-nya; parabola pasitb

    Kaka PAS itu akan tetap menjadi Kaka PAS, meskipun Kaka telah alumni, telah menjadi ayah-ibu, telah menjadi kakek-nenek bahkan.
    Ah, senang sekali dengan kata-kata itu. ^_^

    Kapan-kapan saya komen lagi ya, Ka. Mau “nyampah” leaflet PARABOLA dulu, di kebun binatang Bandung. Kaka mau ikut??? Ayo, Ka. Biasanya, ada saja kaka (alumni) yang kami temui saat beraksi.

    Senangnya kala disapa, “Kaka PAS ya? Saya juga dulu kaka PAS semester….”
    Merasa bisa menemukan saudara di manapun berada.

    sekali lagi, terimakasih Kaka…

    _berharap tulisan ini masih sempat dibaca_

  15. k tigin 41 said

    Assalamualaykum kakak ….

    Wah… keren !!!! K Vian, tetep semangat ya…. semoga semua yang dilakukan oleh k Vian dan kakak PAS menjadi amal ibadah.
    Semoga sukses dan lancar acara Sanlat Parabola nya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: